Articles

Pedang Pura

In Uncategorized on July 7, 2007 by RaazZ

Malam ini aku diajak orang tuaku ke pesta pernikahan teman
sekantornya. Temannya ibuku ini menikah dengan seorang perwira angkatan laut,
pangkatnya Letnan Satu. Ampun-ampun, cinta… megah sekali!! Kalo kutebak bisa
ampe puluhan juta kali ya biaya yang dihabiskan untuk pesta itu. tempatnya di
Graha Samudra, Bumimoro.

 

Yang seru dari pernikahan perwira angkatan laut adalah
tradisi mereka yaitu Upacara Pedang Pura. Duh, dari jaman dahulu kala aku tuh
penasaran banget ama upacara yang satu ini.. Jarang bisa ngeliat, kan cuman ada di pesta
pernikahan doank. Lagian, seberapa banyak aku punya koneksi ke angkatan laut, dan
yang belum menikah? Dikiiiiit deh, hehe… Nah, kupikir pedang pura tuh cuman
kayak kalo kita main ‘Ular naga panjangnya bukan kepalang…’ jadi ada dua baris
perwira yang bikin terowongan dari pedang mereka, trus pengantinnya lewat gitu
aja. Ternyata enggak!!! Ada
prosesi yang cukup ribet. Dari hormat pedang, laporan inspektur upacara, ikrar
entahlah apa namanya… ribet dah! Dah ternyata, saat melewati ‘terowongan’ itu
pun nggak sekedar lewat, jalan biasa gitu, jalannya pelan-pelan, sambil hormat
pula!!! Trus setelah si pengantin lewat, satu-satu pedang itu turun dan dibuat
seperti nutup jalan. Keren banget dah pokoknya. Nggak rugi aku dateng cepet
buat lihat tu upacara.

 

Yang baru kuketahui, ternyata pedang pura tuh upacara untuk
menyambut mempelai wanita menjadi bagian dari angkatan laut dan Jalasenastri.
Kata ibuku sih, Jalasenastri itu semacam PKK-nya istri perwira angkatan laut,
hehe… oalah… tapi asli seru banget waktu liat tuh pedang pora. Perwiranya ganteng
punya, cihuii!!!

 

Aku paling suka lihat militer kalo lagi upacara macam ini.
Keren. Semuanya bergerak serempak. Masukin pedang ke sarung, ngeluarin, hormat,
semuanya bareng! Cara jalan dan sebagainya semuanya seru buat dilihat. Tapi…
ada yang bilang sih kehidupan menjadi istri perwira tentara tuh nggak enak,
ribet, susah. Kudu bener-bener sabar, telaten, dan… yah, penuh pengertian
mungkin. Secara mereka tuh bakal sering ditinggal tugas, terikat sejuta aturan,
tata tertib, disiplin, dan hierarki!! Waduh… namanya sih keren, istri perwira, tapi
resiko dibaliknya? Nggak segampang nama indahnya, mungkin…

 

Tapi tentu aja semua itu bakal jadi tantangan tersendiri.
Kehidupan emang memberi banyak pilihan. Dari kesemuanya, nggak ada yang nggak
mengandung resiko. Kalo emang udah berani ngambil keputusan jadi isri tentara,
ya nikmatilah segala suka dukanya, hehe…

 

Tapi beneran, aku suka banget lihat perwira angkatan laut.
Secara mereka kan

emang keren, dilihat dari fisik dan penampilan. Kamu tahu

kan pakaian dinas khusus yang warna putih
itu… keren bgt!!! Huhuhu…. Jadi naksir abis, ama seragamnya… hehehe…

 

Yah sudahlah,.. cuman bisa sebatas itu saja mengagumi
mereka… =) hahahaaaaaa….

2 Responses to “Pedang Pura”

  1. hehe……..
    waktu baca blog ini jadi sedikit terharu…..
    inget wkt pedang pura dulu…
    ga terbayangkan rasanya berjalan di bawah pedang2 itu…
    makanya cari suami perwira TNI AL…
    & Join With me……….. ^_^

  2. hiyaaaaaaa… salam kenal buat mba Ika, yg nikah ama perwira AL, wkwkwkwk….
    wah mbak, aku dalam hal ini cukup jadi pengagum saja =) nggak sanggup sepertinya kalo harus hidup ditinggal2 ma suami pergi berlayar ke negeri antah berantah, hehehehe…

    =) gud luck with the Jalasenastri, mbak Ika.. makasi udah ngasi comment ya, hihi…
    smangat!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: